BERBAGI
Massa pendukung Donald Trump, saat menduduki Gedung Capitol, Washington DC, AS, pada Rabu (6/1/2021).

CENTRALBATAM.CO.ID, WASHINGTON DC – Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump kembali ke media sosial, setelah akun Twitter-nya ditangguhkan.

Melalui sebuah video yang diunggah di akun Twitter-nya, Trump menyerukan pemulihan dan rekonsiliasi atas penyerbuan dan kerusuhan di Gedung Capitol, Washington DC, AS, pada Rabu (6/1/2021).

“Seperti semua orang Amerika, saya marah atas kekerasan, pelanggaran hukum, dan kekacauan,” kata Trump dalam video itu.

Dia mengatakan bahwa para perusuh yang menyusup ke Gedung Capitol telah mencemari kursi demokrasi AS.

“Kepada mereka yang melakukan tindakan perusakan, Anda tidak mewakili negara kami. Kepada mereka yang melanggar hukum, kamu akan membayarnya,” imbuh Trump.

Pernyataan terbaru dari Trump tersebut sangat kontras dengan pidato yang dia berikan kepada para pendukungnya sebelum menyerbu Gedung Capitol.

Trump juga sempat menuduh Wakil Presiden AS Mike Pence tidak setia dan secara salah terus berkeras bahwa dia telah dicurangi dalam pilpres AS.

Trump mendorong para pendukungnya untuk menuju Gedung Capitol pada Rabu sehingga memicu kericuhan di dalam gedung tersebut.

Dalam sebuah pesan yang direkam sebelumnya dari Gedung Putih, Trump berbohong bahwa dia segera mengerahkan Garda Nasional dan penegakan hukum federal untuk mencegah kerusuhan.

Kenyataannya, Garda Nasional tidak segera diterjunkan hingga para perusuh berhasil menerabas masuk ke Gedung Capitol. Para anggota DPR dan Senat AS akhirnya dievakuasi demi menyelamatkan mereka dari para perusuh.

Sedikitnya lima orang tewas akibat kekacauan itu, termasuk seorang wanita yang ditembak oleh polisi Capitol. Di antara korban meninggal, ada seorang petugas kepolisian karena mengalami luka-luka.

Sedangkan tiga orang yang meninggal karena mengalami luka yang parah.

Di satu sisi, Trump menghadapi seruan pemakzulan dari sebagian besar anggota parlemen AS dan pejabat AS.

Mereka mendesak Pence untuk mengaktifkan Amandemen ke-25 dalam Konstitusi AS untuk mencopot Trump dari jabatannya.

Padahal, masa jabatan Trump tinggal beberapa hari lagi karena Joe Biden akan segera dilantik menjadi Presiden AS pada 20 Januari mendatang.

Para pemimpin Kongres, termasuk Ketua DPR AS Nancy Pelosi dan Pemimpin Minoritas Senat AS Chuck Schumer, telah menyerukan pemakzulan Trump jika Pence menolak untuk bertindak.(*)

Sumber : Kompas

Baca berita menarik CENTRALBATAM.co.id lainnya di Google News 

BAGIKAN

TIDAK ADA KOMENTAR

LEAVE A REPLY