BERBAGI
Mark Hughes |Foto Istimewa

CENTRALBATAM.CO.ID, DALLAS– Seorang pria di Dallas, Texas, Amerika Serikat (AS) sempat salah disebut sebagai tersangka penembak mati lima polisi. Foto pria ini bahkan tersebar luas di internet sebagai tersangka, padahal pria ini hanya salah satu demonstran.

Dalam insiden penembakan yang terjadi pada Kamis (7/7) malam, seperti dilansir AFP, Sabtu (9/7/2016), kepolisian Dallas awalnya mengumumkan perburuan seorang tersangka bernama Mark Hughes yang mengenakan pakaian kamuflase ala militer.

“Ini dia salah satu tersangka. Tolong bantu kami mencarinya!” demikian tulis kepolisian Dallas sambil mengunggah foto seorang pria menenteng senapan serbu jenis AR-15.
Saat itu, Hughes sedang ikut dalam unjuk rasa memprotes kebrutalan polisi terhadap warga kulit hitam AS. Kebetulan Hughes membawa serta senjata api yang didapatnya secara legal di bawah hukum yang berlaku di Texas.

“Saya tidak menyadari bahwa saya menjadi tersangka. Suara tembakan terdengar. Kami berlari,” tutur Hughes kepadaMSNBC.

“Beberapa jam kemudian, setelah saya menyerahkan senjata saya, saya menerima telepon bahwa saya sekarang tersangka… Saya tidak mengerti bagaimana saya bisa menjadi tersangka,” imbuhnya.

Hughes kemudian menyerahkan diri kepada polisi setempat. Dia sempat diinterogasi, sebelum akhirnya dilepaskan.

Ketika ditanya mengapa dia membawa senjata api miliknya saat ikut unjuk rasa, Hughes menyebut dirinya hanya menjalankan hak Amandemen Kedua, yang mengatur soal hak konstitusional setiap warga negara untuk mendapat perlindungan dengan membawa senjata api.

Tweet dari kepolisian Dallas soal Hughes itu, telah di-retweetpuluhan ribu kali dan masih bisa dibaca di akun Twitter@DallasPD hingga Jumat (8/7) waktu setempat, sebelum akhirnya dihapus.

Pelaku penembak lima polisi Dallas diidentifikasi sebagai Micah Xavier Johnson (25), eks tentara AS yang pernah ditugaskan ke Afghanistan. Motif penembakan itu disebut karena Johnson ingin membalas kebrutalan polisi terhadap dua warga kulit hitam di Minnesota dan Louisiana. (dtc)

Penulis : Setianus Zai

BAGIKAN

TIDAK ADA KOMENTAR

LEAVE A REPLY