BERBAGI
Ilustrasi

CENTRALBATAM.CO.ID – Pemilik cucian mobil tewas setelah dianiaya oleh enam oknum TNI AL di Purwakarta, Jawa Barat.

Sebelum tewas korban yang diketahui bernama Bungka Patiar San Frasnsisco Manalu alias Tony dijemput oleh oknum anggota TNI AL.

Korban pun tidak pulang ke rumah beberapa hari dan membuat keluarganya melaporkan kehilangan ke kantor Polisi.

Orang tua korban pun membuat laporan penculikan ananya ke pihak kepolisian.

Bungka Patiar San Frasnsisco Manalu alias Tony pemilik pencucian mobil ini dikabarkan menghilang selama dua pekan.

Jhoni Pandapotan Manalu orang tua korban penganiayaan harus menelan pil pahit saat mendapat kabar anaknya Bungka Patiar San Frasnsisco Manalu alias Tony telah meninggal dunia.

Saat mendapat kabar Tony telah tiada pun, orang tua korban sempat tidak mengatahui keberadaan jenazah anaknya.

Baca Juga:  Kepala BP Batam-SunSeap Group Teken MoU Investasi Energi Rp 29 Triliun

Orang tua korban, Jhoni Pandapotan Manalu memohon agar hukum bisa ditegakkan seadil-adilnya kepada pelaku penganiayaan anaknya.

Mengingat pelaku merupakan prajurit abdi negara, yang seharusnya memiliki tugas untuk melindungi rakyat.

“Mohon untuk ditegakkan supremasi hukum yang seadil-adilnya. Apalagi ini menyangkut oknum anak negara,” kata Jhoni dikutip dari tayangan video di kanal YouTube Kompas TV, Minggu (20/6/2021).

Jhoni juga berharap agar pemerintah dan pihak TNI AL bisa memberikan sanksi kepada pelaku.

Sesuai dengan perbuatan pelaku yang telah menghilangkan nyawa anaknya.

“Jadi harapan kami kepada pemerintah khususnya TNI AL, memberikan sanksi sesuai dengan perbuatannya. Karena nyawa anak saya sudah sampai hilang,” sambungnya.

Jhoni mengaku, sempat diberi izin untuk melihat jenazah anaknya.

Baca Juga:  Prokes dan PPKM Senjata Utama Melawan Pasukan Covid-19

Namun saat melihatnya Jhoni harus mendapati kenyataan bahwa tubuh anaknya hancur akibat penganiayaan.

“Tadi sempat kami lihat, diijinkan oleh pihak rumah sakit melihat, badan anak saya semua hancur,” ungkapnya.

Danpuspomal Bantah Penculikan

Diberitakan sebelumnya, Komandan Pusat Polisi Militer Angkatan Laut (Danpuspomal), Laksamana Muda (Laksda) TNI Nazali Lempo, menceritakan awal mula kasus penganiayaan dua orang warga sipil oleh enam anggota TNI AL di Purwakarta, Jawa Barat.

Nazali mengungkapkan, kasus penganiayaan tersebut berawal dari seorang anggota TNI AL yang mempunyai pacar.

Orang tua dari pacarnya lalu meminta bantuan karena kehilangan mobil.

Sehingga oknum anggota TNI AL tersebut berinisiatif untuk mencari pelakunya.

Setelah dua warga Purwakarta, Jawa Barat yang diduga menggelapkan mobil ditemukan, pelaku membawanya ke Wisma Atlet.

Baca Juga:  15 Pasien Covid-19 Meninggal, Batam Tambah 350 Kasus Positif

Nazali pun menegaskan, kasus ini bukan penculikan, melainkan upaya interogasi dari pelaku kepada dua orang warga tersebut terkait masalah kehilangan mobil.

“Sebenarnya itu bukan penculikan. Karena berawal dia mempunyai pacar ya. Orang tuanya minta bantu. Karena anggota kita sering ke sana terkait mobil yang hilang. Jadi anggota kita ini inisiatif mencari pelakunya.”

“Jadi bukan penculikan, pas pelakunya ketemu dibawa ke Wisma atlet itu. Mungkin dia interogasi lah benar enggak kejadian gini-gini. Mungkin masalah kehilangan mobil itu kan,” terang Nazali.

Hasil pendalaman kasus mengungkapkan jika terjadi tindak kekerasan.

Seorang warga tersebut pun dilaporkan meninggal dunia.(*)

 

 

Sumber : Tribunnews

BAGIKAN

TIDAK ADA KOMENTAR

Tinggalkan Balasan