BERBAGI

CENTRALBATAM.CO.ID, JAKARTA-Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengatakan akan menindaklanjuti perihal rilis 200 nama mubalig dengan mengundang sejumlah organisasi masyarakat. Hal ini diutarakan saat menemui KH Maruf Amin di kantor Majelis Ulama Indonesia (MUI).

“Nanti ada pertemuan khusus antara MUI mengundang ormas Islam. Kemudian memperbaiki dan menyempurnakan dari daftar sudah dirilis Kementerian Agama,” ujar Lukman, Selasa (22/5/2018).

Mengenai rilis tersebut, Lukman enggan mengomentari lebih lanjut. Dengan singkat, ia mengatakan kunjungannya kali ini ke MUI sebagai bentuk koordinasi biasa.

“Ini hanya koordinasi biasa saja,” tukasnya.

Sebelumnya, Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengungkapkan pihaknya menerima banyak pertanyaan dari masyarakat terkait nama mubaligh yang bisa mengisi kegiatan keagamaan mereka.

“Selama ini, Kementerian Agama sering dimintai rekomendasi mubaligh oleh masyarakat. Belakangan, permintaan itu semakin meningkat, sehingga kami merasa perlu untuk merilis daftar nama mubaligh,” kata Lukman di laman resmi Kemenag.

Menurut Menag, pada tahap awal, Kementerian Agama merilis 200 daftar nama mubaligh. Tidak sembarang mubaligh, tetapi hanya yang memenuhi tiga kriteria, yaitu mempunyai kompetensi keilmuan agama yang mumpuni, reputasi yang baik, dan berkomitmen kebangsaan yang tinggi.

Daftar nama tersebut merupakan rilis awal yang dihimpun dari masukan tokoh agama, ormas keagamaan, dan tokoh masyarakat. Jumlah daftar ini tentu akan terus bertambah seiring masukan dari berbagai pihak.

“Nama yang masuk memang harus memenuhi tiga kriteria itu. Namun, para mubaligh yang belum masuk dalam daftar ini, bukan berarti tidak memenuhi tiga kriteria tersebut. Artinya, data ini bersifat dinamis dan akan kami ‘update’ secara resmi,” ujar Menag.

 

Sumber : merdeka

BAGIKAN

TIDAK ADA KOMENTAR

LEAVE A REPLY