BERBAGI
Ilustrasi Pokemon Go | Foto : Net

CENTRALBATAM.CO.ID, JAKARTA-Markas Besar (Mabes) Polri mengingatkan para personelnya untuk tidak sekalipun memainkan produk games terbaru ‘Pokemon Go’.

Hal ini ditegaskan, terlebih saat polisi tengah berjaga atas dinas operasi. Untuk itu, polisi dilarang memainkan Pokemon Go saat tengah dinas.

“Saya rasa polisi tidak perlu main Pokemon kalau dalam keadaan dinas. Itu kalau konteksnya dinas ya, dalam konteks anggota Polri tidak dibenarkan. Kalau kerja ya kerja,” kata Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Boy Rafli Amar, di Mabes Polri, Jl Trunojoyo, Jaksel, Minggu (17/7/2016).

“Itu kan buat mereka yang waktunya agak longgar, kalau polisi waktunya tidak longgar mohon maaf ya,” sambungnya sambil bercanda.

Boy mengimbau agar para pemain Pokemon Go berhati-hati, terutama saat berada di area objek vital. Jangan sampai mengganggu apalagi menimbulkan persoalan keamanan.

“Ya, saya harap jangan sampai langgar ketertiban. Jangan sampai keselamatan terganggu, dan jangan sampai melanggar hukum pemainnya itu, karena orang lainnya dirugikan,” pesan Boy.

Menurut Boy, Polri masih mengkaji permainan berteknologi augmented reality tersebut apakah berpotensi menimbulkan gangguan keamanan atau tidak. Namun, pihanya menegaskan untuk area objek vital harus steril dari urusan permainan.

“Nanti kita lihat sejauh mana, masyarakat tahu sendiri kalau kegiatan pokemon mengejar ke arah objek vital itu tidak boleh,” ujar Boy.

“Seperti bandara, markas kepolisian, kantor pemerintahan pusat, kemudian militer juga termasuk,” tandasnya.

Baca Juga:  Kabar Duka Cita, Abu Bakar Yarbo, Penasihat SMSI Jawa Timur Berpulang

 

Penulis : Natalie

BAGIKAN

TIDAK ADA KOMENTAR

Tinggalkan Balasan