BERBAGI
Leher anak ini alami kondisi mengerikan karena keseringan menggunakan ponsel. (Kolase/Toutiao)

CENTRALBATAM.CO.ID – Ponsel sudah menjadi kebutuhan umum yang hampir semua orang menggunakannya. Tak terkecuali anak sekolah.

Namun, beberapa orang justru terlalu kecanduan dengan ponsel.

Sama halnya dengan bocah 10 tahun asal Tiongkok ini.

Menurut Beiqing Net pada Rabu (17/4/2019), bocah bernama Xiao Qiang (nama samaran) ini tiba-tiba lehernya tidak bisa kembali.

Baca : Viral Wanita Gangguan Jiwa Ingin Ikut Nyoblos, Tak Mau Pulang Duduk di TPS, Aparat Sampai Turun Tangan

Alhasil, Xiao Qiang menangis dan mengatakan, “Aku tidak tahu apa yang terjadi.”

Xiao Qiang hanya menjilati lehernya yang terkilir dan tak bisa kembali, sambil menangis hingga pulang ke rumah.

Ibunya yang khawatir kemudian membawanya ke Pengobatan Tiongkok Rumah Sakit Rakyat Kabupaten Sanmen.

Saat diperiksa ternyata kondisi lehernya lumpuh total, Jian Weiqiang, direktur Departemen Pengobatan Tiongkok Rumah Sakit Rakyat menjelaskan mengenai kondisi Xiao Qiang.

“Ada banyak kondisi leher untuk disembuhkan, tetapi tidak begitu banyak,” katanya.

Baca : Rudi Kerahkan Personel Satpol PP Bersihkan Alat Peraga Kampanye

Kemudian, Xiao Qiang melakukan serangkaian tes padanya dan mengesampingkan kemungkinan disebabkan penyakit lain.

Saat diperiksa, dokter mengatakan bahwa kondisi lehernya lumpuh total.

Kemudian, Jian Weiqiang menarik leher sampingnya ke arah tikungan samping selama 1 menit dan menariknya ke depan dalam arah lurus.

Akhirnya lehernya kembali normal.

Menurut pengakuang sang ibu, kebiasaan anak tersebut mungkin menjadi salah satu pemicunya.

Dikatakan, Xiao Qiang sering bermain ponsel di rumah untuk waktu lama mulai sore hingga malam hari.

Menurut Jian Weiqiang leher Xiaoqiang sangat terkait dengan kebiasaan memainkan ponsel dalam jangka waktu lama.

“Memainkan ponsel untuk waktu lama, menyebabkan otot leher tegang, kaku, sedangkan anak itu bergerak menggelengkan kepala sambil berlari,” katanya.

“Leher masih merupakan hal kecil, atau sendi facet servikal atau torakalis salah tempat, atau leher dan otot punggung.”

“Asimetri perkembangan, dll. Menyebabkan sakit leher, pusing, skoliosis, dan gejala lainnya,” tambahnya.

Baca : Pemko Batam Distribusikan 11.247 Paket Sembako Murah di Sekupang, Rudi Minta Jangan Berdesakan

Selain itu, Jiang Weqiang sering menghadapi keluhan serupa dan hampir semuanya berawal dari kebiasaan menggunakan ponsel.

Berbaring di tempat tidur menyebabkannya tangan mati rasa, setelah diagnosis karena ponsel, jangka panjang.

Seorang pria 35, vertebrata serviksnya merosot ke tulang belakang leher.

Jiang Weiqiang mengatakan bahwa meskipun vertebra serviks hanya merupakan bagian pendek di seluruh tulang belakang, kepentingannya jelas.

Karena tulang belakang leher sangat fleksibel, kita dapat dengan mudah melihat-lihat dan melakukan berbagai gerakan halus.

BAGIKAN

2 KOMENTAR

LEAVE A REPLY