BERBAGI
Menteri Hukum dan HAM RI, Yassona Laoly | Foto : Ben

CENTRALBATAM.CO.ID, JAKARTA – Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Menkum HAM) RI, Yasonna H Laoly ikut menyoroti kasus perampokan dan pembunuhan yang dilakukan oleh Ramlan Butar-butar dkk. Ia mengatakan seharusnya para pelaku perampokan dapat dihukum seberat-beratnya.

“Makanya, mereka (pelaku, red) itu dihukum berat saja jangan diberi peluang lagi. Coba lihat itu pelaku curanmor berkali-kali melakukan kejahatan yang sama. Sudah keluar lakukan (tindakan kriminalitas) lagi, bahkan lebih berat pula aksinya,” kata Yasonna di kantor Kemenkum HAM, Jalan HR Rasuna Said, Jakarta Selatan, Kamis (29/12/2016).

Pelaku pembunuhan di Pulomas Residence, Jakarta Timur saat dibekuk oknum Polda Metro Jaya | Foto : Ben
Pelaku pembunuhan di Pulomas Residence, Jakarta Timur saat dibekuk oknum Polda Metro Jaya | Foto : Ben

Belajar dari kasus Ramlan, yang merupakan residivis dari kasus perampokan, Yasonna menyampaikan Kemenkum HAM akan memperhatikan lebih serius para residivis. Sebab, potensi untuk melanjutkan aksi kriminalitas selepas dari penjara lebih tinggi. 

“Kami di lapas akan kami lihat lebih serius yang residivis ini, kecuali kalau memang pelaku masih perbuatan pertama. Ya ini akan menjadi perhatian dan kasus ini kita jadikan pelajaran. Jadi ya para begal perampok dengan kekerasan itu tendensi residivisnya memang tinggi,” tuturnya. 

“Makanya tembak saja itu sama polisi kakinya atau dengkulnya sampai patah, supaya tobat. Tapi itu kan juga melanggar hukum. Kalau enggak, saya rasa kriminal kriminal yang berpeluang residivis, hakim harus menilai ulang pemberian hukumannya,” lanjut Yasonna.

Erwin Situmorang, salah satu pelaku perampokan dan pembunuhan sadis di Pulomas Residence, Jakarta Timur | Foto : Ben
Erwin Situmorang, salah satu pelaku perampokan dan pembunuhan sadis di Pulomas Residence, Jakarta Timur | Foto : Ben

Ramlan pelaku perampokan dan pembunuhan di Pulomas merupakan residivis kasus perampokan. Ia sebelumnya pernah tertangkap atas kasus perampokan WN Korea di Cibubur dan seorang warga di Depok. Kelompok ini mengincar uang dan perhiasan emas milik korban. Ramlan dipastikan tak bisa melanjutkan aksinya. Dia meregang nyawa setelah kakinya ditembus timah panas polisi, Rabu (28/12/2016) kemarin.‎

BAGIKAN

TIDAK ADA KOMENTAR

LEAVE A REPLY