BERBAGI
seorang guru sedang mengajar di sekolah

CENTRALBATAM.CO.ID, BATAM-Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) mempertanyakan waktu pencairan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS).

Ketua PGRI Batam, Rustam Effendi mengatakan dana BOS ini dibutuhkan untuk membayar gaji tenaga guru honorer.

“Katanya menunggu perwako (peraturan walikota) Pak,” kata Rustam kepada Wakil Walikota saat pembukaan konferensi kerja kota di Hotel Vista, Kamis (6/4/2017).

Hal ini langsung ditanggapi Wakil Walikota Batam, Amsakar Achmad. Ia mengaku akan segera cek terkait perwako yang dimaksud. Ia akan usahakan agar perwako bisa sesegera mungkin ditandatangani Walikota Batam.

Rustam mengatakan saat ini terdapat 2.075 guru honorer di Batam. Dan gaji yang diberikan sudah cukup baik, jauh di atas rata-rata nasional Rp 300 ribu per bulan.

Baca Juga:  Kisah Cinta BB Kandas di Tanjung Priok Karena Iptu Nyoman Mahendra

“Guru honorer Batam sudah dapat gaji mendekati UMK (upah minimum kota), Rp 2,5 juta plus BPJS. Sebuah prestasi luar biasa. Guru swasta juga dapat tunjangan Rp 1 juta per bulan. Jumlahnya mencapai 4.800 orang,” katanya.

Menurutnya, sampai saat ini belum ada ketentuan yang mengatur berapa pendapatan minimal guru, khususnya bagi non Pegawai Negeri Sipil (PNS). Tak sedikit tenaga pendidik honorer yang bergaji di bawah angka layak. Tiap daerah berbeda-beda tergantung pada kemampuan keuangan.

“Padahal keberadaan guru honorer ini penting karena kekurangan tenaga pengajar diisi oleh guru honor,” ujarnya.

Pada kesempatan konferensi kerja kota ini, Rustam juga menyampaikan harapan PGRI pada pemerintah. Yakni bantuan dana dan kendaraan operasional. Menurutnya sekitar tiga tahun lalu PGRI pernah mendapat bantuan operasional sebesar Rp 30 juta sampai Rp 40 juta.

Baca Juga:  Perlu Waspada, Begal Payudara Beraksi di Bintan

“Provinsi sudah ada dua mobil. Batam, motor pun tidak ada,” kata Rustam.

Ia menjelaskan konferensi kerja kota ini dilaksanakan setiap tahun. Tujuannya adalah evaluasi kegiatan yang sudah dan belum terlaksana. Serta evaluasi keuangan organisasi.

“Saat konferensi kerja nasional lalu, Kepulauan Riau dapat penghargaan dua kali berturut-turut karena melunasi iuran PGRI terbaik di Indonesia. Hasilnya PGRI dinobatkan sebagai tuan rumah konferensi kerja nasional ke-5, Januari 2018 mendatang. Dan Batam siap sebagai penyelenggaranya,” kata Rustam.

BAGIKAN

TIDAK ADA KOMENTAR

LEAVE A REPLY