BERBAGI
Ilustrasi

CENTRALBATAM.CO.ID, NEW DELHI – Alat kelamin seorang perempuan di India dilaporkan dijahit suami, setelah dia dituding berselingkuh.

Media lokal memberitakan, pelaku yang berusia 25 tahun meminta istrinya untuk melakukan “tes keperawanan”.

Namun, si suami disebut mengikat tangan dan kaki korban, dan menjahit alat kelaminnya menggunakan kawat aluminium.

Aksi kejam itu terjadi di Distrik Rampur, Uttar Pradesh. Korban yang berusia 24 tahun mengalami pendarahan hebat sementara suaminya kabur.

Korban kemudian menghubungi ibunya, yang segera melarikannya ke rumah sakit terdekat di Distrik Rampur. Ibu korban juga memutuskan melapor ke Kepolisian Milak atas kelakuan menantunya yang “barbar dan tak bisa diterima”.

“Saat ini, korban sedang mendapat perawatan intensif,” kata Shogun Gautam, Pengawas Polisi Rampur.

Baca Juga:  164 Guru Batam Terima Tanda Penghormatan Satya Lencana Karya Satya

Gautam menegskan, pelaku yang berprofesi sebagai sopir berhasil tertangkap, di mana dia berjanji akan segera memasukannya ke penjara.

Salah satu dokter yang merawat korban menerangkan, aksi pelaku benar-benar jahat karena istrinya mengalami luka serius.

“Kami akan memastikan dia mendapat pengobatan terbaik. Saat ini, kondisinya baik dan kami berharap dia bisa segera pulang,” ujar dia.

Dilansir The Sun Rabu (24/3/2021), wanita itu mengungkapkan suaminya sering menyiksanya tanpa alasan. Polisi menjelaskan, pasangan yang sudah menikah selama dua tahun itu sebenarnya punya bayi. Namun, meninggal setelah dilahirkan.

Kasus si suami yang menjahit alat kelamin istrinya menambah panjang kekerasan terhadap perempuan di India.

“Negeri Bollywood” mengalami lonjakan kasus sepanjang 2020, yang ditengarai karena wabah virus corona. Berdasarkan data antara Maret sampai dengan Mei 2020, terdapat sekitar 1.475 keluhan mengenai kekerasan dalam rumah tangga.(*)

Baca Juga:  Pemko Batam Kebut Vaksinasi Usia Pelajar, Jefridin : November Semua Warga Harus Sudah 100 Persen Divaksin

Sumber : Kompas.com

BAGIKAN

TIDAK ADA KOMENTAR

LEAVE A REPLY