BERBAGI
Emak-emak Baku Hantam Sampai Busana Terlepas

CENTRALBATAM.CO.ID – Video Emak-emak Baku Hantam Sampai Busana Terlepas Hanya Gara-gara Utang Rp 75 Ribu.

Video pertengkaran emak-emak di Taman Bunga Kota Pematangsiantar menghebohkan media sosial Facebook.

Pertengkaran ini juga terjadi saat orang sedang ramai bersantai di Taman Bunga tersebut, dan keduanya menjadi tontonan warga.

Video pertengkaran ini pertama kali diposting akun Facebook Chyetra Saragih dan sudah dishare ribuan orang dan dikomentari ratusan orang.

Dalam postinganya Chyetra Saragih mengutarakan bahwa pertengkaran ini disebabkan karena persoalan adanya utang piutang diantara pihak-pihak yang bertengkar.

“Dapet kiriman dari teman sebelah..holan alani hepeng naso sahat 100 ribui ma on kan .. gabe pailahon,” tulisnya dalam akun facebooknya.

Dalam bahasa Indonesia arti postingan tersebut yaitu “Dapat kiriman dari teman sebelah. Gara-gara uang yang tidak sampai Rp 100 ribu, keduanya mempermalukan diri”.

Video postingan tersebut ada tiga. Dalam video terdengar jelas pertengkaran kedua pihak.

Saat masih beradu argumen kedua pihak sempat dilerai.

Namun semakin menjadi-jadi dan akhirnya terjadi baku hantam.

Dalam pertengkaran tersebut ada empat orang yang terlibat. Artinya dua lawan dua.

Emak-emak di Pematangsiantar baku hantam di Tengah Keramaian
Emak-emak di Pematangsiantar baku hantam di Tengah Keramaian (Facebook/Chyetra Saragih)

Dalam adu argumen tersebut, salah satu pihak menuduh pihak yang lain adalah tukang utang.

“Parutang busuk, parutang busuk diam kau. Bayar utangmu,” ujarnya.

Pihak yang dituduh memiliki utang pun membalasnya dengan bantahan.

“Tidak ada utangku sama kau,” ujarnya seraya menunjuk lawannya.

Salah seorang yang terlibat pertengkaran pun menanyakan berapa sebenarnya utang sepertio yang dituduh.

“Berapa rupanya utangnya,” tanyanya.

Kemudian dijawab dan menyebut angka nominal utangnya. “75 ribu, banyarlah. Mana uangnya,” jawab orang yang menuduh.

Tak lama adu argumen akhirnya kedua pihak pun langsung baku hantam, dan membuat para laki-laki yang sedang bersantai di taman bunga mencoba melerai.

Meski sudah banyak laki-laki dewasa yang melerai, kedua pihak yang bertikai susah dilerai.  Kedua pihak yang bertikai saling jambak dan saling tendang.(*)

Pertengkaran Dipicu Uang Jula-jula

Kejadian yang menghebohkan media sosial ini pun ditelusuri wartawan Tribun Medan.

Dari penelusuran, perkelahian ini terjadi pada Kamis (3/10/2019) sekitar pukul 16.30WIB.

Perkelahian ini mencuri perhatian warga dan pengunjung jalan. Bahkan, puluhan warga juga susah payah untuk melerai perkelahian saling jambak itu.

Penjaga toilet Udin (55) yang juga saksi mata mengungkapkan perkelahian itu melibatakan dua pedagang yang biasa mangkal di Lapangan Merdeka.

Udin menjelaskan perkelahian antara pedagang air minum mineral dengan pedagang lukisan. Dua perempuan paruh baya itu yakni Ester dan Mak Anggiat.

Udin mengatakan memang ada unsur dendam di antara mereka.

Ia menjelaskan ada perselisihan soal tarikan uang jula-jula.

Ia mengatakan sempat ada yang tidak membayar uang jula-jula.

“Gara-gara uang julo-julo itu. Sama-sama pedagang itu. Tapi udah damai mereka. Kami kesulitanlah melerai meraka. Perkelahiannya juga sadis kali,”katanya.

Udin mengatakan perkelahian ini sudah terjadi dua kali. Sebelumnya, perkelahian terjadi seminggu yang lalu.

“Udah dua kalilah dalam seminggu ini bertengkar. Selain masalah julo-julo ada juga masalah lain,”katamua.

Ia menjelaskan untuk melerai pertengkaran warga memanggil polisi yang standby di sekitar Lapangan Merdeka. Keduanya pun akhirnya dipisahkan.

“Kalau kami aja yang pisahkan gak bisa. Kuat kali. Sampai main gigit dan tonjok,”ujarnya.

Pengunjung Lapangan Merdeka juga tampak sudah mengetahui kejadian ini. Mereka juga tampak tunduk menghadap smartphone untuk melihat video yang viral di media sosial.

 

 

Sumber : TribunMedan

 

BAGIKAN

TIDAK ADA KOMENTAR

LEAVE A REPLY