BERBAGI
Petugas (dua dari kanan) mengecek aplikasi pemesanan penumpang di ponsel, sebelum naik ke bus tanpa pengemudi atau self-driving bus buatan ST Engineering, yang diuji coba dengan rute Singapore Science Park 2 ke stasiun MRT Haw Par Villa, Singapura, pada Selasa (26/1/2021).

CENTRALBATAM.CO.ID, SINGAPURA – Minggu ini Singapura meluncurkan uji coba bus tanpa pengemudi atau self-driving.

Bus tersebut memakai teknologi yang dikembangkan di dalam negeri buatan ST Engineering, dan mengundang perusahaan-perusahaan asing untuk mencobanya.

Uji coba ini berlangsung tiga bulan, dan penumpang dapat memesannya melalui aplikasi.

Bus akan berkeliling di pusat bisnis berteknologi tinggi Science Park selama berjam-jam di luar jam sibuk.

Melansir AFP pada Kamis (28/1/2021), untuk menjajal bus tanpa pengemudi ini penumpang hanya perlu merogoh kocek 0,2 dollar Singapura (Rp 2.000).

Ini bukan uji coba self-driving bus pertama di Singapura, tetapi yang pertama mengenakan biaya.

Uji coba bus tanpa pengemudi pertama di Singapura dilakukan pada 2015, kemudian tes mobil penyapu jalan tanpa sopir diluncurkan awal tahun ini.

Baca Juga:  Era Digital Tak Bisa Ditolak, Azril Resmikan Kampung Digital Belalang Adventure

Meski sangat canggih, pengemudi tetap berada di dalam bus untuk berjaga-jaga bila ada kendala dan jika harus dikemudikan secara manual.

Khor Jing Qian pelajar berusia 23 tahun yang naik bus ini untuk menghadiri wawancara beasiswa pada Rabu (27/1) mengatakan, perjalanan sekitar 10 menit yang dirasakannya nyaman dan mudah.

“Tidak biasa melihat pengemudi bus tidak menyetir, tapi saya pernah mendengar teknologi semacam ini, saya pernah melihatnya sebelumnya, jadi saya rasa ini cukup inovatif dan pasti menuju masa depan,” katanya kepada AFP.

Bus ini juga beroperasi di wilayah lain dengan jadwal tetap sebagai bagian dari uji coba, menurut keterangan Kementerian Perdagangan dan Industri Singapura.(*)

BAGIKAN

TIDAK ADA KOMENTAR

Tinggalkan Balasan